<<Prev   -  IndeksNext>>

KATEKISMUS GEREJA KATOLIK

 

BAGIAN II: PERAYAAN MISTERI KRISTEN

SEKSI II: TUJUH SAKRAMEN GEREJA
 

1210

Sakramen-sakramen Perjanjian Baru ditetapkan oleh Kristus. Ada tujuh Sakramen: Pembaptisan, Penguatan, Ekaristi, Pengakuan, Urapan Orang Sakit, Tahbisan, dan Perkawinan. Ketujuh Sakramen ini mencakup semua tahap dan saat-saat penting kehidupan seorang Kristen: mereka memberikan kelahiran dan pertumbuhan, penyembuhan dan perutusan kepada iman orang Kristen. Jadi, ada semacam keserupaan antara tahap kehidupan kodrati dan tahap kehidupan rohani Bdk. Tomas Aqu., s.th. 3,65,1..

1113

 

1211

Sesuai dengan analogi ini akan dibicarakan pertama-tama tiga Sakramen inisiasi Kristen (Bab I), lalu sakraman penyembuhan (Bab II) dan akhirnya Sakramen-sakramen yang diperuntukkan bagi persekutuan dan perutusan umat beriman (Bab III). Urutan ini bukan kemungkinan satu-satunya, melainkan memperlihatkan bahwa Sakramen-sakramen ini membentuk satu keseluruhan organis, di mana setiap Sakramen mendapat tempatnya yang penting bagi kehidupan. Di dalam organisme ini Ekaristi sebagai "Sakramen segala Sakramen" mendapat tempat khusus: "Semua Sakramen yang lain diarahkan kepadanya sebagai tujuannya" (Tomas Aqu., s.th. 3,65,3).

1374

 

1212

Sakramen-sakramen inisiasi Kristen - Pembaptisan, Penguatan, dan Ekaristi - meletakkan dasar-dasar kehidupan Kristen. "Dianugerahi oleh rahmat Kristus, manusia diberi bagian dalam kodrat ilahi. Dalam hal ini terdapat keserupaan tertentu dengan jadinya, bertumbuhnya, dan dikuatkannya kehidupan kodrati itu. Dilahirkan kembali dalam Pembaptisan, umat beriman diteguhkan oleh Sakramen Penguatan dan dikuatkan oleh roti kehidupan abadi dalam Ekaristi. Jadi, oleh Sakramen-sakramen inisiasi mereka dibawa masuk semakin jauh ke dalam kehidupan Allah dan semakin mendekati cinta yang sempurna" (Paulus VI, Ap. Konst. "Divinae consortium naturae") Bdk. OICA praenotanda 1-2..

 
 

<<Prev   -  IndeksNext>>